Rabu, Oktober 07, 2020

Drama Roy Leh Marnya (2020)


Hai semua. Baru semalam aku tengok dekat laman web Lakorn Galaxy cerita baru yang ongoing. Tajuk dia Roy Leh Marnya. Boleh tahan best jugak bila baca sinopsis. Cerita ni diadaptasikan dari novel tajuk yang sama jugak. Aku baru tengok episod 1, itupun belum habis lagi hehe sebab aku tak larat nak bukak mata untuk habiskan satu episod. Hari ini aku nak sambung balik cerita tu. Okeylah gais, jom kita tengok serba sedikit info mengenai cerita ni. 


              • Drama: Roy Leh Marnya
              • Country: Thailand
              • Episodes: 17
              • Aired: Oct 5, 2020 - Nov 30, 2020
              • Aired On: Monday, Tuesday
              • Original Network: Channel 3
              • Duration: 1 hr. 30 min.
              • Content Rating: Not Yet Rated.


  • Pelakon utama



  • Pope Thanawat (Ramin)



  • Ranee Campen (Pitcha/Aim)


  • Pelakon tambahan

  • Phet Thakrit Tawanpong as Nat
  • Louis Scott as Mack
  • Chokprajakchat Nichari as Tatiya
  • Bua Nalinthip Sakulongumpai as Mintra
  • Tai Penpak Sirikul as Pornpan
  • Duangta Toongkamanee as Runya
  • Jacqueline Muench as Bell
  • Duangjai Hathaikarn as Nom
  • Nok Jariya Anfone as Siri
  • Nong Thanongsak Suphakan as Poom

  • Berikut adalah sinopsis bagi cerita ni ya. Jom kita baca! Yang pasti, mesti korang akan rasa geram, sedih, marah dan macam-macam lagi emosi yang keluar bila tengok cerita ni. 

Pitcha atau nama panggilannya Aim (Bella Ranee) merupakan seorang CEO yang rajin, yakin dengan diri sendiri malah seorang yang moden. Dia sudah berkahwin dengan suaminya Mark (Louis Scott) selama lima tahun dan ingin merancang untuk menambah cahaya mata setelah sekian lama hidup berdua. Pada ulangtahun kelima perkahwinannya, Pitcha menerima sejambak bunga dari suaminya. Namun, malang tidak berbau, skandal suaminya iaitu Pankaew (Mint Nawiddda) menelefonnya untuk memberitahu suaminya sedang curang padanya dan akan membuang Pitcha selama-lamanya kerana Mark akan memilihnya sebagai seorang isteri. 

Pitcha tergamam dan bergegas ke restoran di mana tempat suaminya dan Pankaew menikmati makan malam. Akhirnya berlaku pergaduhan dan masing-masing tidak berusaha untuk meleraikan pergaduhan melainkan suami Pitcha, Mark. Pitcha ingin melukakan Pankaew kerana berjaya membuat hatinya terluka, namun kehadiran Ramin (Pope Thanawat) yang berusaha menghalang Pitcha daripada terus membunuh orang lain. Pitcha secara tidak sengaja melukakan Ramin dan mereka bergegas ke hospital. Pada masa yang sama, dia meminta Ramin mengendalikan kes perceraian antara dia dan suaminya. Ramin berusaha untuk menolong Pitcha meskipun telah terbit bunga-bunga cinta pada perempuan itu. Mampukah Ramin dan Pitcha hidup bahagia? 


Isnin, Oktober 05, 2020

Giveaway by ejulz & raydah


Hai semua. Dah lama tak update blog ni kan, last update bila kawan aku meninggal hari tu. Sampai sekarang terasa pemergiannya. Yang hidup teruskan hidup. Yang pergi tetap pergi. Btw, risau jugak kan kes semalam naik. Apa-apapun, sentiasalah berjaga dan peka atas diri masing-masing. Bukan hanya main cakap je, tapi kena buktikan dan kena buat tau. Kita sebagai rakyat perlu patuh SOP yang ditetapkan. 

Okey, aku nak bagitahu kalau korang ada masa free tu boleh join segmen ni ya. Rindunya nak bersegmen. 




Rabu, Ogos 05, 2020

Semoga syurga buatmu - Al-Fatihah.



Setelah lama menyepi, hari ini aku nak cerita sikit mengenai kawan satu IPG, sama batch. Batch 2015. Entah macam mana aku nak start. Dalam hati aku ni, rasa sebak, rasa hiba, rasa sesak dada semua ada. Sebelum aku mula, aku nak tanya korang dengan jujur. Korang ada ke kawan rapat? Ada ke roomate yang istimewa? Kawan gila-gila? Mesti ada kan? Tipu lah kalau tak ada. Aku memang ada. Tapi tak semua aku rapat. Aku kawan saja dengan semua orang. Tak perlu lah sampai nak pilih-pilih. 

Kalau jawapan korang adalah ya, aku ucapkan tahniah. Sebab korang boleh bersosial dengan baik. Tak kanlah hidup ni nak jadi kera sumbang saja kan? Tak eloklah. Baiklah, aku sambung cerita. Semalam, semasa aku menjaga budak-budak makan waktu rehat, aku saja-saja scroll phone. Budak pun makan tertib saja, sementara aku nak tunggu guru lepas rehat tu masuk, aku beleklah phone kejap. 

Masa aku scroll tu, aku peliklah, banyak mesej masuk dalam group batch aku. Dalam hati, aku terdetik, mesti ada kawan batch aku ni nak kahwin, sebab tulah mesej banyak masuk. Tapi aku pelik, pakat ramai tulis salam takziah. Hati aku dah tak sedap. Siapa yang meninggal? Ibu bapa? Waris? Adik beradik? Lecturer? Aku kuatkan hati untuk bukak jugak Whatsapp tu. Bila aku baca..aku terdiam. Ya Allah, rakan satu batch aku dah meninggal akibat kemalangan. 

Kemalangan tu terjadi sewaktu dia dan 3 orang rakannya dalam perjalanan ke sekolah. Ada kata jalan tu licin. Mungkin tak sempat nak tekan brek. Kereta tu melanggar tiang sebelum jatuh terbabas. Allahu..Aku tak dapat bayangkan bagaimana sakitnya arwah ketika tu. Arwah meninggal sewaktu di hospital. Aku cuba tenangkan diri. Aku cuba menahan tangis. Aku tahu, setiap yang bernyawa pasti merasai mati. 

Bila aku balik sekolah, perasaan sebak tu tetap ada. Aku tak boleh nak makan. Rasa tak lalu. Aku...entahlah. Walaupun aku kurang rapat dengan arwah, namun detik-detik kami berjalan ke mall bersama-sama, pinjam barang, bincang esaimen, masih lagi segar di ingatan. Malam itu, aku sedekahkan Yasin padanya. Aku tidur dengan tak lena malam tadi. Aku masih teringatkan arwah. Pemergiannya sangat mengejutkan satu batch kami. Sungguh, aku tak sangka dia akan pergi secepat ini. 

Semua orang sayangkan arwah. Pengakhirannya yang baik. Aku tahu, dia akan dijanjikan Syurga. Semoga Engkau tenang di sana sahabat. Al-Fatihah.

DALAM KENANGAN..NURIZYANI BINTI KAFLI @ MASRI