Advertisement

Main Ad

Perlukah Ibu Bapa Rotan Anak Sekiranya Mereka Lemah dalam Pembelajaran?

Kejayaan anak sudah semestinya dapat menggembirakan hati ibu dan ayah. Jika aku duduk di kasut mereka, aku juga merasai begitu. Namun, tidak terfikirkah kalian sekiranya anak selalu diherdik dan dirotan, jiwanya akan menjadi malap, rasa tidak berguna dan tersisih?

Anak-anak sememangnya akan cuba mendengar kata ibu dan ayah. Contohnya jika mereka meminta anak untuk mengulangkaji pelajaran, anak mereka akan ikut. Namun gaya pembelajaran si anak akan berbeza-berbeza. Karakter anak-anak kita pun berbeza, tak akanlah gaya pembelajaran dan cara kita mengajar adalah sama, betul tak?

Ada orang kata, budak sekarang lemah, lembik, tidak tough sebagaimana cara hidup kita yang hidup zaman 80-an dengan 90-an. Tali pinggang, paip getah, rotan buluh tidak usah cakap lah, semua pernah kena libas bukan? Sekiranya kita ditangkap kerana menipu, siaplah, lagi teruk dikerjakan. 

Namun, beginilah peredaran zaman,anak-anak kita berbeza dengan kita. Ada yang tidak boleh kena tegur sikit, hati tisu. Ada yang kena tegur dengan cara sentap, baru masuk ke hati. Ibu bapa perlu mengenalpasti cara anak belajar, barulah boleh pastikan bagaimana untuk menegur anak dengan betul. Namun perlukah rotan anak sekiranya mereka lemah dalam pembelajaran?




Faktor anak gagal dalam pembelajaran.

Anak bukannya gagal. Sebaliknya mereka tidak tahu dan keliru. Umpama kita menyuruh anak membaca bahasa lain, sedangkan anak tidak tahu pun nak baca. Begitulah. Sedangkan kita pun baca packaging tulisan korea untuk beli ramen pun kena translate. Sama jugak dengan anak-anak. Mereka berasa tertekan kerana asyik dipaksa untuk belajar dan belajar sedangkan huruf pun mereka tak kenal.

Ibu dan bapa perlu tahu anak sudah menguasai kemahiran membaca, menulis dan mengira. Sebenarnya, ibu bapa sudah boleh melihat prestasi anak mereka melalui tulisan.

Jika anak tulis terbalik, ketahuilah dia sebenarnya keliru dan belum memahami bentuk huruf yang betul. Dalam erti kata lain disleksia. Dia berasa dengan melihat huruf ini seolah-olah dia menari bersama dengan huruf ini.

Disleksia bukan bererti bodoh. Mereka sebenarnya hanya tidak tahu membezakan huruf dan mengira. Itu sahaja. Mereka boleh dibimbing, namun dengan cara yang konsisten. Tidak perlu gusar wahai ibu ayah sekiranya result peperiksaan teruk. Tidak perlu sampai rotan hingga naik berbirat di peha, kaki anak. Rotan bukanlah penyelesaian masalah. 




Kesan penggunaan rotan 

Anak-anak akan semakin menjauh. Cukuplah rotan sekali hanya untuk memberi pengajaran, kerana Rasulullah Saw mengajar kita supaya merotan anak yang berumur 10 tahun tidak solat. 

Emosi anak-anak akan tidak stabil kerana mereka sebenarnya struggle untuk memahami pelajaran tersebut meskipun mereka sebenarnya tidak faham pun. Hargailah usaha anak-anak anda. Setidak-tidaknya berilah kata semangat buat mereka.

Cara mengajar anak yang lemah dalam pembelajaran.

Berilah mereka semangat dan motivasi untuk belajar, meskipun mereka hanya mendapat markah rendah. Berilah ganjaran untuk mereka, setidak-tidaknya mereka berusaha untuk memenangi hati kita sebagai ibu dan ayah.

Jangan sesekali membandingkan anak kita dengan anak jiran sebelah, anak kawan kita dan anak dalam televisyen. Anak tidak suka dibanding-bandingkan. Cukuplah memberikan contoh buat mereka jadikan inspirasi.

Ajarilah anak anda dengan seikhlas mungkin. Hari ini mungkin dia dapat, hari lain dia tak dapat. Jadi, nak mengajar anak bukan setakat selesai sehari dua, malah berterusan. Biasalah, kita sebagai ibu ayah kadang-kadang rasa stres penat dengan kerja, balik rumah anak tunjukkan kad laporan kemajuannya yang tidak memberangsangkan.

Jangan cepat terus menghukum ya. Beri anak anda peluang dan ruang untuk membuktikan mereka mampu, mereka boleh! Cakaplah dengan lembut tetapi tegas. Tegas bukanlah perlu marah menjerit sehingga jiran tetangga sebelah rumah keluar, sebalik bertegas dengan anak dengan cuba ceritakan impaknya jika anak tidak belajar bersungguh-sungguh. Inshallah anak akan faham.




Baiklah, setakat ini sahaja perkongsian untuk hari ini. Moga bermanfaat.

Post a Comment

7 Comments

  1. teringat masa kecik..kalau exam marks tak cecah 80 uwaaaa ngeri rasanya nak bawak balik paper tunjuk kat parents. Arwah ayah ok lagi boleh kawtim... arwah mama perghhhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. kita dua2 sama garang ammi. teringat masa kecik tak fail lagi math, atas pagar, mak kita marah kita jangan balik rumah.

      Delete
    2. aida plak, abah yg garang. nak menulis depan abah pon takut! dia cek tulisan hu hu hu hu...

      Delete
    3. aida strict dgn anak-anak.
      aida tak gunakan rotan pun. tapi aida akan guna tgn 5 jari ni hah. pukul tgn diorang aje. takat tu aje la. tapi yg lebih nyer mulut la :)
      bebelan demi bebelan. tgn jarang naik!

      Delete
    4. itulah. ada yang cakaolp bebel tak elok. boleh rasa bosan anak tu. tp iyalah bila lagi nak tegur kan

      Delete
  2. Nak rotan boleh. Tapi berpada. Sekadar nak mengajar. Zaman sekarang ni banyak cabaran nak mengajar anak.
    Akak dulu semua bendalah merasa. Hanger, rotan, lidi, tali pinggang semua. Alhamdulillah. Kesannya yang no.1 tu 😅.

    ReplyDelete